Fenomena tanggal Unik

balik lagi untuk post berikutnya.. mungkin dari kalian yang sempet mampir dan baca mikir blog ini isinya simple or sepele banget yak. oke aku kasih satu jempol buat kamu. alasannya “sengaja” karena setiap hari udah berkubang dengan analitis, jadi pengen banget aku nulis sesuatu yang ringan-ringan aja. mau tau tulisan-tulisanku mengenai riset? kayaknya gak akan banyak dijumpai di blog ini. silahkan cari di tempat lain hihihiii….

lanjutt…

hari sabtu kemarin aku ikut pelatihan metodologi (hey katanya mau nulis yang ringan2… kok ada metodologi segala?) hoho.. tenang dulu ya, bukan isi dari pelatihan itu yg mau aku share , tapi ‘perjuangan’ pulang dari tempat pelatihan tsb. Pelatihan metodologi DEA (data envelopment analysis) di Kampus TAZKIA, Sentul City. Jujur baru kali itu ke sana. suasananya asri banget, padahal dah 4 taon tinggal di bogor tapi baru kali itu ke sentul city hahaha…. kuper ya aku =_=

Waktu tiba di sana, langsung disambut masjid Andalusia, hemm suka deh dengan arsitekturnya. dan namanya itu berkesan gimana gitu An-da-lu-sia… bagus ya namanya😀 saat itu di lantai bawah masjid sedang dipakai untuk resepsi pernikahan. spontan langsung mikir “wah enak tuh mahasiswa TAZKIA nikah tinggal buka pintu” nih istilahnya aja ye untuk menggambarkan dekatnya tuh kampus dengan masjid Andalusia-secara bersebelahan gitu ^_^

selesai ikut pelatihan yang disampaikan oleh Ir. Ascarya, MBA., MSc. kami (aku, bu muji-ex manajer keuangan, eri divisi training) masih disambut oleh temen2 LPPM TAZKIA salah satunya dengan Mba Anita yang ramah. Dan sempet juga ada beberapa mahasiswa yang bertanya2 tentang sentralisasi dan desentralisasi pengelolaan zakat pasca UU No. 23 Tahun 2012 disahkan (just intermezzo, sorry, lagi2 bukan ini yg mau ku bahas) Mengenai Bapak Ascarya, menurutku Beliau sungguh luar biasa. semangatnya melebihi jiwa muda. kenapa? mungkin kalian bisa googling nama beliau dan cari tahu sendiri ya :))

Nah ini lah hot topiknya.. sekitar jam 16.30 kami memasuki tol yah biasa weekend pasti macet jadi sang supir (gaul lho bapaknya xoxoxo…) memutuskan lewat rempoa. gak disangka maceett parah. dari tertidur hingga bangun dan tertidur lagi masih di tempat yang sama. dari makan hingga habis tuh makanan masih juga ditempat yg sama, dari ngobrol hingga habis obrolan masih aja di lokasi yang sama. cuma bergeser sedikit demi sedikit. jarum jam sudah bergeser dan langit semakin gelap, ku lihat ke kiri masih tetap sama, masih di rumah sakit Dr. Sutoyo. Benar-benar buat stress nih. kita gak ada yang tau apa sih yg buat kemacetan mpe begini parahnya? merayap bahkan cukup lama berhenti. oh ternyata pertigaan sawo. di mana motor2 itu berhamburan, belum lagi mobil2 yg ingin nikung, ada yang ngambil jalur sebaliknya sehingga banyak kendaraan terjebak. ketika sudah lewat dari gang sawo ternyata kemacetan masih terus berlanjut. liat jam tangan menunjukkan pukul 18.30 udah mulai panik donk,, aku belum shalat magrib!!  gak nemu masjid or mushallla or rumah makan… ya ampun 2 jam sudah kami terjebak macet.

saat liat atap masjid, bu muji bilang “itu ada masjid”, aku langsung minta pak dayat untuk berenti di masjid eh beliau nyahut dg kalimat yg buat aku dan muji ternganga antara kaget dan mau ketawa “shalat apaan?”

“shalat maghrib donk pak…” jawab ku

sambil liat jam di Hp “oh jam setengah 7 masih dapet nih?” tanya pak supir

“brenti aja ya pak di masjid, shalat dulu, masih dapet kok. emg kalo mikir gak dapet gak shalat gitu?” haduh,,, jd kepikiran para supir angkot gimana ya mereka shalat apa gak… apalagi kl lg jumatan tuh masih ada aja yg berseliweran di jalan. miris deh.. jgn sampe ninggalin shalat hanya karna urusan dunia. gak pantes deh dengan alasan apapun ninggalin shalat.

jam 7 malam lebih baru berhasil mencapai ciputat,,, oh ciputat kebayang kan tetep dg predikatnya “macet” bener2 macet juga nih di ciputat… kasihan juga sama bu muji yg sedang sakit, dan pak supir yg terus2an di telpon istrinya. maklumlah beliau harus menghadiri dua undangan pernikahan malam itu. barulah tersadar saat Tania -temen se kantor- sms kl hari ini bnyk yg nikah di tanggal yg unik. langsung aku liat tanggal dan,,,, panteesss 10 11 12, angka yg cantik untuk diingat sebagai hari pernikahan. pantesss pula begitu banyak janur kuning sepanjang perjalanan. begitu banyak kendaraan hingga menyebabkan kemacetan parah. jika saja ada 100 mobil yg akan menghadiri sebuah acara pada jam yg sama dan ada begitu banyak yg menikah diangka cantik ini, berapa banyak mobil/motor yang tumpah di jalanan???

Hikmah: berhati-hatilah bila bepergian di tanggal yang tak biasa alias unik, antisipasi bisa jadi hari tsb adalah hari yg sangat teramat macet.

menikah ditanggal unik sah-sah aja, tp kl bwt aku kykna gak mesti deh (emg kapan gitu aku nikah? ups, silent) bisa aja kan tgl 11 12 13 alias tanggal 11 desember 2013 (akhir taon depan =_=). klo kondisinya sama begini, jadi kepikiran dengan para tamu undangan yang harus berdesakan di jalan, belum lagi klo mereka harus ke acara lainnya… kasiaan,,, maybe date is not important, tetapi rangkaian acara itu sendiri yang membawa kebahagiaan dan kenyamanan bagi semua, that’s more important.

nikah tanggal berapa ya,,,, *mikir.com😀

One thought on “Fenomena tanggal Unik

  1. wah iya ya, kalo semua nikah pada tanggal yg sama, yg repot adalah tamu undangan, karena mungkin aka menghadiri beberapa undangan = beberapa amplop = kantong kering… -_-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s